Stigma Negatif Penderita Covid-19 Mulai Turun

TRENDING, malangpost.id – Mantan Ketua Bidang Komunikasi Publik Satgas Penanganan Covid-19, dr Lula Kamal MSc, mengungkapkan, awal Covid-19 stigma negatif terhadap dokter dan tenaga kesehatan (makes) di masyarakat sangat besar. Banyak masyarakat yang tidak bersedia menerima dokter, nakes maupun penderita Covid-19. Mereka seolah dikucilkan.

Bahkan, sampai ada dokter yang menangis, begitu ditunjuk menjadi Satgas penanganan Covid-19. Dampak dari stigma negatif Covid-19. Namun, sekarang stigma negatif itu sudah berangsur turun seiring meningkatnya literasi masyarakat terkait Covid-19.

Menurut dr Lula, awal Covid-19 di Indonesia memang banyak dokter dan nakes yang terpapar Covid-19. Karena, ketika itu kurang persiapan. Meski, Covid-19 di Indonesia muncul belakangan, kita tidak mempersiapkan dengan baik. Seharusnya, saat itu kita belajar dari kejadian di negara-negara lain. Sebab, ketika itu kita punya waktu yang cukup panjang.

“Hal serupa juga terjadi di daerah lain di Indonesia. Semuanya seolah kaget dan kurang persiapan. Padahal, saat itu ada waktu untuk persiapan pencegahan,” jelas Lula dalam Diskusi Publik Dan Peliputan Media secara virtual dengan tema Stigmatisasi Terhadap Penderita Covid-19 dan Tenaga Medis, Bagaimana Mengatasinya, Jumat (23/10).

Kadang dokter lalai

Dipaparkan dokter yang juga artis kelahiran Jakarta 10 April 1970 ini, banyak dokter dan nakes yang terpapar Covid bukan karena saat menangani pasien. Tetapi, bisa saat mereka berada di ruang istirahat usai menangani pasien. Mereka berkumpul dengan teman-teman dan melepas masker. Mereka lupa kalau ada satu orang pun yang postip akan bisa menularkan.

Juga bisa terpapar di ruang ganti dokter atau nakes. Ruang ganti ini biasanya sempit. Tak berjendela dan ber-AC sangat dingin. Mereka melepas alat pelindung diri (APD) dan masker. Mereka lupa bahwa airbone bisa menularkan virus. “Satu yang positip, jelas akan bisa menular ke yang lain. Ada teman yang sudah sangat hati-hati. Sekian jam tidak melepas APD saat menangani pasien. Namun, begitu di ruang ganti dia melepas APD dan masker. Dia lupa di tempat itu bisa terpapar. Lewat airbone,” papar Lula Kamal. (ekn)        

Bagikan ke sosial media:

Recommended For You

Calya

About the Author: Calya Putri

Pecinta musik dan pastinya juga suka menyanyi. Penulis yang memiliki bintang Sagitarius ini juga menykai K-Pop dan hobi wisata alam terutama pantai. Dunia fashion juga digelutinanya sejak kecil tebukti dari beberapa prestasi yang sering diraih dalam peragaan busana.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

close