Bangunan Bak Istana, Masjid Tiban Turen Wisata Religi Penuh Kisah Mistis

KANJURUHAN, Malangpost.id – Masjid biasanya selalu identik dengan tempat ibadah umat Islam. Namun sedikit berbeda dengan Masjid Tiban.

Bukan hanya sebagai fasilitas ibadah dan menimba ilmu saja. Masjid yang berlokasi di Jalan KH. Wahid Hasyim, Gang Anggur No. 10 RT 07 / RW 06, Desa Sananrejo, Turen ini juga masuk daftar kunjungan wajib Kabupaten Malang.

Mungkin belum banyak yang tahu, jika Masjid Tiban Turen sebenarnya adalah sebuah pondok pesantren bernama Salafiyah Bihaaru Bahri ‘Asali Fadlaailir Rahmah.

Julukan Masjid Tiban, ada karena tempat bernuansa religi ini diisukan berdiri karena adanya bantuan dari Jin.

Disinggung masalah isu tersebut, H. Mugni salah seorang panitia pondok pesantren menekankan bahwa pondok ini tidak muncul dengan sendirinya.

Pondok terletak di lembah, sehingga setelah sampai lantai lima baru kelihatan dari luar. Sedangkan proses pembangunan pondok ini berjalan sedikit demi sedikit, dan ruang demi ruang.

“Bahan bangunan yang dibeli hanya pas untuk keperluan satu pekerjaan saja, sehingga tidak memakai angkutan dengan truk besar,” ungkap Mugni

“Cukup dengan pick up atau truk kecil saja. Apalagi pondok ini dibangun tanpa memakai alat besar. Jadi tidak benar pondok muncul atau keluar dengan sendirinya dari dalam tanah,” tambahnya

Terlepas dari isu tersebut, pondok pesantren yang lebih dikenal sebagai Masjid Tiban ini dapat dikunjungi secara gratis.

Demikian karena pengunjung hanya cukup membayar biaya parkir sebesar Rp. 3.000 sampai Rp. 5.000. Pengunjung bisa parkir kendaraan di luar, maupun di depan bangunan Masjid Tiban.

Ketika pengunjung masuk melalui akses gerbang utama, pengunjung bisa langsung melihat bangunan megah bak istana.

Keunikan Arsitektur Mesjid Tiban

Bangunan Masjid Tiban didominasi dengan hiasan arsitektur berwarna biru dan putih.

Bukan hanya itu tembok-tembok bangunan juga dihiasi ornamen kaligrafi dihampir setiap sudut tembok luar.

“Semua yang ada di pondok, seperti gedung, ornamen, ukuran dan warna keramik, meubeler, hiasan, bunga dan tanaman termasuk kendaraan diadakan atas dasar istikharah Romo Kyai Ahmad (pengasuh pondok pesantren, red),” beber Mugni

“Bukan karena senang, dan tidak ada yang ditiru dari manapun. Semuanya atas dasar petunjuk, olah rasa hati atau ilmu sirri,” sambungnya

Selain itu, yang unik selanjutnya dari masjid ini adalah adanya jalan dan gang-gang kecil yang berkelok-kelok, sehingga terkesan membingungkan para pengunjung.

Namun Mugni menjelaskan, adanya jalan dan gang yang ada tidak dibuat atas dasar selera. Apalagi untuk membingungkan tamu.

“Sekali lagi semuanya atas dasar istikharah. Ada petunjuk begini, itu yang dikerjakan. Beberapa pengunjung justru memaknai sebagai gambaran jalan menuju kepada Allah,” katanya

“Tidak lurus tidak gampang. Tetapi bagi mereka yang betul-betul berusaha pasti menemukan jalan keluarnya,” pungkas Mugni

Masjid Tiban sendiri memiliki sepuluh, yang mana setiap lantai memiliki objek kunjungan atau wisata yang berbeda.

Pada lantai dasar terdapat akuarium yang berisi beberapa jenis ikan, kemudian ada beberapa jenis kandang binatang seperti rusa, monyet, hingga beberapa jenis unggas seperti burung, ayam dan bebek.

Kemudian juga terdapat pusat oleh-oleh atau perbelanjaan yang berada di lantai enam, yang mana untuk menuju ke sana pengunjung harus melewati lorong luas sebagai bangunan ibadah.

Selain itu, Masjid Tiban juga dilengkapi dengan area parkir, berbagai spot foto menarik, fasilitas penunjang seperti toilet dan tempat istirahat terpisah antara pria dan wanita.

Bagikan ke sosial media:

Recommended For You

Wahyu

About the Author: Wahyu Setiawan

Paling hobi jalan-jalan; lebih senang baca novel; suka nonton film bergenre Adventure, Comedy, Horror, Animation, Fantasy & Romance.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *