Dinas Sosial Kabupaten Malang Dianggap Tidak Teliti Mengawasi Bansos Covid-19

KANJURUHAN, Malangpost.id – Inspektorat Kabupaten Malang menyatakan pihak Dinas Sosial (Dinsos) kurang cermat dan teliti dalam mengamati detil kerja sama soal bantuan sosial (bansos) dari Pemprov Jatim. Terkhusus bagi masyarakat kurang mampu Kabupaten Malang yang terdampak pandemi Covid-19.

Pernyataan tersebut disampaikan ketika muncul temuan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) di dalam buku Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP) tahun 2021. Inspektur Kabupaten Malang, Tridiyah Maestuti menyampaikan, berdasarkan analisis dan pemeriksaan dari BPK, ketidakcermatan Dinsos tersebut terkait biaya packaging dan distribusi bansos yang dirupakan bahan pangan.

Surat  MoU dan kerjasamanya, menerangkan bahwa packaging dan distribusi merupakan dalam bansos tersebut yang digulirkan pada tahun 2020 lalu.

“Seharusnya biaya packaging dan distribusi itu sudah masuk bagian yang dibantukan oleh Pemprov. Tapi, Dinsos masih menganggarkan lagi yang sumbernya dari APBD. Itu yang tidak boleh, karena dari MoU yang ditandatangani, itu sudah menyebutkan (packaging dan distribusi),” ucap Tridiyah, saat ditemui, Selasa (31/8).

Tridiyah : Peringatan Sudah Diberikan Kepada Dinsos

Tridiyah menambahkan, itulah yang ditangkap sebagai sebuah ketidakcermatan Dinsos Kabupaten Malang dalam memahami kerjasama atau prosedur tentang bantuan keuangan yang sudah diberikan oleh Pemprov Jawa Timur.

“Sehingga dia (Dinsos) menganggarkan, dan itu (anggaran) dikeluarkan. Kesalahan administratif atau kesalahah ketelitian yang mengakibatkan kelebihan pembayaran, dan harus dikembalikan,” imbuhnya.

Menurutnya, kelebihan bayar yang mencapai Rp862.500.000 itu saat ini sudah dikembalikan Dinsos Kabupaten Malang ke Kas Daerah (Kasda). Mekanisme pengembaliannya, dari Dinsos Kabupaten Malang menarik ke penyedia. Kemudian dilanjutkan untuk disetorkan ke Kasda.

“Dikembalikan sekitar empat atau lima kali. Saya lupa. Sampai dengan waktu 60 hari kok,” tuturnya.

Tridiyah juga menegaskan sebelumnya sudah memberi peringatan kepada Dinsos, untuk bisa lebih memahami aturan terkait kegiatan atau program yang dijalankan. Terutama terkait bansos, yang kemungkinan masih akan terus dilakukan selama pandemi Covid-19 terus berjalan.

“Tentu selama pandemi berjalan ini (Dinsos) akan banyak mengeksekusi terkait bantuan-bantuan sosial lainnya. Harus pahami aturannya dulu, tanyakan dan diskusikan dengan yang lain jika belum memahami aturan itu. Kalau kesalahan administrasi biasa tidak masalah, tapi kalau berdampak ke pengembalian apalagi berdampak kepada kerugian daerah, ya harus hati-hati,” terangnya.

Bagikan ke sosial media:

Recommended For You

Redaksi

About the Author: Redaksi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *