Kota Malang Uji Coba Pembelajaran Tatap Muka, Sutiaji Tekankan Kesehatan

BALAIKOTA, Malangpost.id – Pembelajaran Tatap Muka (PTM) terus ditekankan oleh Wali Kota Malang, dengan cara menguji coba dan memprioritaskan kesehatan pelajar saat di sekolah. Peninjauan PTM tersebut dilakukan di SD Purwantoro dan SMPN 5 Kota Malang, Rabu (8/9).

“Karena kesehatan menjadi komitmen bersama jadi akan kita kuatkan. Jadi herd immunity nya kita kuatkan dulu karena pasti siswa bertemu dengan teman temannya,” ujarnya.

Sutiaji juga menambahkan, pentingnya pihak sekolah atau para wali untuk tidak memaksakan siswa melakukan PTM ketika keadaan sakit.

“Jangan sampai anak flu atau sakit. Wali murid jangan segan menyampaikan kalau anaknya memang sedang sakit sehingga bisa daring dulu,” terangnya.

Sutiaji juga menginstruksikan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Kota Malang guna mensosialisasikan himbauan aturan PTM tersebut kepada semua wali murid di Kota Malang.

“Orang tua dikasih tau, jangan memaksakan anaknya yang sakit. Karena kesehatan menjadi yang utama,” jelasnya.

Sementara itu, Kepala Disdikbud Kota Malang, Suarjana juga menjelaskan bahwasanya sejauh ini ada sekitar 85 persen SD atau MI yang mengikuti uji coba PTM. Sedangkan untuk SMP atau MTs seluruhnya masih mengikuti uji coba PTM.

Terhitung dari peninjauan yang dilakukan dari total 787 siswa SMPN 5 Kota Malang, ada 7 siswa tidak mengikuti PTM karena sakit. Sedangkan untuk SD Purwantoro ada sebanyak 22 wali murid yang tidak setuju pembelajaran dilakukan secara offline.

“Kami sifatnya tidak memaksa jadi pihak sekolah dan orang tua kita bebaskan. Termasuk terlambat tidak usah dimarahi dan sebagainya. Juga kebebasan tidak berseragam dan sebagainya itukan salah satu upaya meningkatkan imun dan memberi semangat,” pungkasnya.

Bagikan ke sosial media:

Recommended For You

Redaksi

About the Author: Redaksi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *